fbpx

BEGINI CARA GUS YASIN ATASI MASALAH ODHA DI JATENG

BEGINI CARA GUS YASIN ATASI MASALAH ODHA DI JATENG
Taj Yasin Maemun, Wakil Gubernur Jateng.

Semarang – Pemerintah Provinsi Jawa Tengah terus menggencarkan program 3 zero bagi Orang Dengan HIV/AIDS (ODHA) meliputi, zero infeksi baru, zero kematian terkait AIDS dan zero stigma dan diskriminasi menuju Indonesia bebas AIDS di tahun 2030.

“Hari AIDS tahun kemarin saya bincang-bincang dengan kelompok ODHA di Banyumas. Banyak masukan yang saya dapatkan, dan itu harus ditindaklanjuti. Estimasinya, ada 52 ribu ODHA di Jawa Tengah,” kata Taj Yasin yang juga menjabat sebagai Ketua Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) Jawa Tengah, dikonfirmasi di rumah dinas wakil gubernur, Senin (21/02/2022).

BACA JUGA :  JADI INSPEKTUR UPACARA PASIEN COVID-19, GANJAR: JANGAN LOYO APALAGI NGLOKRO

Taj yasin menyebut, dirinya akan mengintegrasikan beberapa dinas terkait agar dapat memudahkan ODHA untuk mendapat perawatan.

Menurutnya, penanganan ini harus dari hulu ke hilir. Dia mencontohkan apabila seseorang teridentifikasi HIV/AIDS, maka pemerintah wajib memberikan penanganan secara menyeluruh.

Salah satunya adalah fasilitasi NIK bagi ODHA yang tidak mempunyainya. Menurut dia, NIK menjadi syarat untuk mendaftar ke rumah sakit. Setelah mendaftar, lanjutnya, mereka akan mendapatkan obat Antiretroviral (ARV) untuk menekan virus HIV.

BACA JUGA :  DUKUNG PENGEMBANGAN SRG, GANJAR : BUTUH EDUKASI PETANI

“Kalau mereka konsumsi ARV, virus itu tidur, jadi tidak berpotensi menularkan. Misalkan mereka tidak punya NIK, daftarnya susah, dapat obat susah. Dikhawatirkan nanti bisa ada penularan baru kalau demikian,” terangnya.

Lebih jauh, Taj Yasin mengimbau masyarakat agar tidak melakukan diskriminasi terhadap ODHA. Menurutnya, apabila masyarakat menerima, maka ODHA akan semakin terbuka.

BACA JUGA :  PEMPROV JATENG GALAKKAN BELANJA PRODUK PARCEL DARI UMKM

Keterbukaan itu sangat penting bagi pemerintah untuk melakukan penanganan. Dengan demikian, upaya mewujudkan 3 Zero dapat dilakukan secara tuntas.

“Kan sudah banyak informasinya, ayo saya ajak masyarakat jangan diskriminasi. Kita harus bersama memberikan dukungan kepada ODHA. Jangan jauhi mereka,”tutup dia. (Jam)