fbpx

BERKAS TERSANGKA NGINGGIL DILIMPAHKAN KEJAKSAAN

Berkas pemeriksaan dugaan pemalsuan SK Desa Nginggil, Kecamatan Kradenan udah dilimpahkan ke Kejaksaan Negeri Blora. Sementara berkas Desa Beganjing, Kecamatan Japah sudah dikirim ke kejaksaan.
Kapolres Blora, AKBP Aan Hardiansyah.

Blora – Berkas pemeriksaan dugaan pemalsuan SK Desa Nginggil, Kecamatan Kradenan sudah dilimpahkan ke Kejaksaan Negeri Blora. Sementara berkas Desa Beganjing, Kecamatan Japah sudah dikirim ke kejaksaan.

Saat ini sudah ada puluhan aduan yang dilayangkan ke Polres Blora. Namun pihak kepolisian tidak bisa serampangan. Harus ada bukti kuat agar aduan tersebut bisa dinaikkan statusnya.

“Kami tidak hanya katanya dan jare-jare. Harus ada fakta hukum yang jelas,” jelas Kapolres Blora AKBP Aan Hardiyansyah di ruang kerjanya, Selasa (29/3).

BACA JUGA :  TERNYATA KITA BISA CEK LINK SKOR SELEKSI PENGISIAN PERADES BLORA

Meski begitu, apapun yang diadukan tetap diproses. Sepanjang proses penyidikan selesai dan ditemukan alat bukti kuat akan dilanjutkan.

“Untuk total laporan sudah puluhan. Tapi itu tadi, kebanyakan hanya jarene,” tambahnya.

Untuk para tersangka, saat ini dalam masa penangguhan penahanan. Namun tetap wajib lapor.

Sementara itu, Kasi Intel Kejaksaan Negeri Blora Djatmiko mengaku, untuk berkas Desa Nginggil, Kecamatan Kradenan sudah diterima Kejaksaan. Ada dua berkas. Untuk Desa Beganjing, Kecamatan Japah belum.

BACA JUGA :  LOLOS JADI PERANGKAT, 2 ORANG MUNDUR DARI PPPK

“Berkas sudah dilimpahkan untuk tahap pertama. Ini baru berkas saja. Selanjutnya akan diteliti Jaksa,” terangnya.

Nantinya, setelah diteliti dan kalau dinyatakan lengkap, baru dinyatakan lengkap P21.

“Sekarang posisi baru diteliti Jaksa. Masih dalam penelitian Jaksa,” tambahnya.

Sebelumnya, Kepolisian Resor (Polres) Blora menetapkan Dua Kepala Desa, satu Pendamping Desa dan satu opertaor desa jadi tersangka dugaan pemalsuan SK dalam Seleksi Pengisian Perangkat Desa (Perades). Kedua Desa tersebut adalah Desa Nginggil, Kecamatan Kradenan dan Desa Beganjing, Kecamatan Japah.

BACA JUGA :  BUPATI PIMPIN RAPAT KOORDINASI PERADES KEDUA DENGAN KEPALA DESA

Para tersangka ini dikenakan pasal 263. Setelah beberapa hari ditahan, akhirnya pihak kepolisian memberikan penangguhan penahanan terhadap keempat tersangka tersebut. Mereka juga diwajibkan untuk wajib lapor. (Sub).

 

Revisi : paragraf 11 sebelumnya.

Sebelumnya, Kepolisian Resor (Polres) Blora menetapkan Dua Kepala Desa dan Dua Pendamping Desa jadi tersangka dugaan pemalsuan SK dalam Seleksi Pengisian Perangkat Desa (Perades). Kedua Desa tersebut adalah Desa Nginggil, Kecamatan Kradenan dan Desa Beganjing, Kecamatan Japah.