ISLAM SOEKARNO

Pada 3 Agustus 1965 Soekarno menerima gelar kehormatan (ke-26) dari Universitas Muhammadijah di Jakarta, dengan pidato berjudul Tauhid adalah Djiwaku. Di sini Soekarno termasuk di antara para reformis, yang ingin membebaskan Islam dari segala jenis takhayul (misalnya, mengunjungi makam “orang suci” dan meminta syafaat mereka), sebagai konsekuensi dari pengakuan Sifat Tuhan.

Pertama-tama, Soekarno berbicara tentang terjemahan baru Al-Qur’an yang akan beredar, karena, kata Soekarno, kita harus dapat memahami agama kita, “karena agama tidak hanya dengan perasaan, tetapi juga dengan alasan, rasio, pemahaman, ratio, rasio, dan rasio sekali lagi! ” Setelah pengantar ini, ia menyentuh subyak Adat, subyek beresiko di kalangan ini, untuk berbicara secara tepat tentang mengunjungi makam!

“Nah, … itu memang kebiasaan klenik, mengunjungi makam untuk meminta sesuatu. Sejujurnya, aku juga melakukan hal seperti itu. Tapi setiap kali saya mengunjungi makam ibuku di Blitar, atau makam ayahku di Karet di Jakarta, adalah untuk mengatakan sejujurnya, saya tidak meminta sesuatu pada ayah saya, saya tidak meminta ibu saya di Blitar untuk sesuatu… saya hanya meminta ayah dan ibu saya agar membantu saya ketika meminta sesuatu kepada Tuhan, Yang Maha Terpuji dan Yang Maha Mulia.

Misalnya – saya akan melakukan sesuatu yang penting, katakanlah, ketika akan pergi ke Konferensi Afrika-Asia kedua di Aljir… Ayah, saya memintamu untuk berdoa kepada Tuhan agar saya berhasil di Aljir. Jadi, juga, dengan ibuku di Blitar … Karena menurut ajaran agama kita, orang mati dapat mendengarmu, orang mati dapat mendengarkan. Karena itu, disarankan, ketika kita mengunjungi makam, untuk mengucapkan salam: as-salamu alaikum..

Sekarang, izinkan saya untuk berbicara dengan cara bagaimana saya mengakui Keesaan Tuhan … Saya seseorang yang ibunya dulu mengikuti agama Hindu-Bali … Ayah saya, apa yang harus saya katakan? Dia adalah seorang Islam, tetapi Islamnya adalah Islam bercampur Jawa … Saya tumbuh dan menjadi Pemimpin gerakan kalian. Dijebloskan ke penjara Sukamiskin oleh pemerintah Belanda, dan dikurung di sel sepanjang 2,50 meter dengan lebar 1,50 meter. Kecil, aku bilang … Saya bahkan dimasukkan ke dalam sel isolasi.

Dalam keadaan itu saya mulai dengan sungguh-sungguh bermeditasi pada Ilahi… Tuhan itu apa?. Seperti apa Dia? .. Syukur Alhamdulillah, walaupun di penjara tidak diperbolehkan membaca buku terkait politik, saya bisa meminta agama untuk dikirim: Alquran dan terjemahan Hadits, dan Alkitab … dan seperti yang baru saja dikatakan oleh pemrakarsa acara, Profesor Baroroh, buku-buku oleh Becker dan Hartmann dan Isaq Bey dan Snouck Hurgronje. . . Saya membaca dan membandingkan, membaca dan membandingkan, semua pandangan terhadap pertanyaan: siapakah Tuhan atau seperti apa Dia? ..

Jadi, apakah Tuhan ada (zat) di atas takhta di atas sana? Sesuatu di angkasa, apa yang orang sebut ‘Tuhan pribadi’? Jika Dia tinggal hanya di sana, Tuhan terbatas. Bukan begitu? .. Sama seperti jika Tuhan hanya memiliki dua puluh sifat, maka Tuhan ini akan terbatas … Bhagavad-Gita berkata – tidak peduli apakah syair itu benar atau tidak – Bhagavad-Gita berkata: ‘Saya ada di api, aku berada di panasnya api; Aku di bulan, Aku di bawah sinar bulan ‘… Ya, bahkan’ Aku sedang tersenyum pada seorang gadis ‘. ‘Aku di awan, aku di proses awan yang berjalan bersama. Aku berada dalam kegelapan. Aku dalam terang, tanpa awal dan tanpa akhir ‘.

Ini sesuai dengan pendapat saya. Jadi di mana Tuhan? Apakah Tuhan ada hanya di sana, hanya, hanya di sana, di surga ketujuh, hanya di surga ketujuh? … Saya seorang monoteis. Tapi saya juga seorang monoteis panteistik. Artinya: Saya merasa .. merasakan! – Tuhan ada di mana-mana. Dia ada di atas sana, dan juga di sana, di bulan juga, dan di matahari, juga di bintang-bintang, di gunung juga, dan di api, dan juga di panasnya api, di semut, juga, ya, dalam segala hal, segalanya … tapi Dia Satu, Satu. Seperti, dalam contoh kasar, seperti eter. Menembus segalanya.

Subscribe

Terima kasih telah membaca berita kami, Isi Kotak di Bawah untuk berlangganan newslatter kami.

No Responses

Comments are closed.