fbpx

POLISI BEKUK WADIR PERTAMINA “GADUNGAN”

Aparat kepolisian meringkus Wadir Pertamina "Gadungan" Jumat (22/7/2022). Pelaku dibekuk lantaran menipu puluhan calon tenaga kerja. Dia adalah Kusairi, warga Kabupaten Gresik, Jawa Timur.
Wakil Direktur (Wadir) Gadungan Pertamina diamankan Polisi.

CEPU, BLORANEWS – Aparat kepolisian meringkus Wadir Pertamina “Gadungan” Jumat (22/7/2022). Pelaku dibekuk lantaran menipu puluhan calon tenaga kerja. Dia adalah Kusairi, warga Kabupaten Gresik, Jawa Timur.

Dalam menjalankan aksinya, Warga Dusun Doho Agung RT 02/RW 04, Kecamatan Balong Panggang, Kabupaten Gresik, Jawa Timur ini mengaku sebagai Wakil Direktur (Wadir) PT Pertamina. Dia menjanjikan kepada para korbannya ada lowongan pekerjaan dan bisa bekerja di Pertamina Cepu. Syaratnya dengan membayar sejumlah uang.

Kapolsek Cepu AKP Agus Budiana melalui Kanit Reskrim Ipda Budi Santoso menjelaskan, penangkapan tersebut berdasarkan laporan korban bernama Siswanto warga Kecamatan Toroh, Kabupaten Grobogan, Jawa Tengah pada 2 Juli 2022. Kusairi yang kontrak rumah di Kampung Sidoarjo RT 02/02, Kecamatan Cepu, Kabupaten Blora, ditangkap polisi di warung bakso Desa Mulyorejo, Cepu.

BACA JUGA :  LAGI, BUPATI TEKEN MOU DENGAN UNIVERSITAS PERTAMINA INGIN 1 DESA 2 SARJANA

“Pelaku menjanjikan pekerjaan juga mengatakan dapat memasukkan mobil untuk disewa di Pertamina,” ujar Budi, Senin (25/7/2022).

Iming-iming yang dijanjikan pelaku rupanya berhasil memikat korbannya. Kemudian korban menyerahkan uang sejumlah Rp 5 juta kepada pelaku dan satu unit mobil untuk disewa di PT Pertamina.

Saat itu, pelaku menjanjikan korban bekerja pada 15 Juli 2022. Namun, sampai waktu yang telah dijanjikan, korban ternyata tak kunjung bekerja. Merasa ditipu, korban langsung melaporkan hal tersebut ke Polsek Cepu.

BACA JUGA :  BILANGNYA RENTAL MOBIL TIGA BULAN MALAH DIGADAIKAN

“Pelaku sudah berhasil ditangkap,” ujarnya.

Dari hasil pemeriksaan, tersangka mengakui atas perbuatannya yang sudah melakukan penipuan. Dengan modus menawarkan pekerjaan sebagai karyawan di Pertamina.

Jumlah korban diperkirakan sebanyak 40 orang. Mereka rata-rata berasal dari Kabupaten Grobogan. Pelaku meminta uang, lalu dijanjikan bisa bekerja di Pertamina. Nominal uang yang diminta bervariatif, antara Rp 2,5 juta sampai Rp 8,5 juta. Uang tersebut tergantung jabatan yang ditawarkan.

BACA JUGA :  NGAKU-NGAKU JADI INTEL DAN MENIPU WARGA TODANAN, PRIA ASAL GROBOGAN DITANGKAP POLISI

“Pelaku diamankan di Polsek Cepu guna pemeriksaan lebih lanjut. Barang bukti yang diamankan satu unit mobil cayla, STNK, baju putih,celana hitam, sepatu kulit dan papan nama bertulis Pertamina dan “Agus” wakil Pertamina. Pelaku dijerat pasal 378 KUHP tentang penipuan dengan ancaman 4 tahun penjara,” pungkasnya. (*)